Dokumentasi Tweet “berantai” Saya Tentang Cinta dan Pacaran

berikut merupakan uneg2 yang berkelebat di kepala saya beberapa bulan terakhir, akhirnya bisa dikeluarin via twitter.com, dan sekarang kepingin mendokumentasikannya biar lebih mudah dibaca. Tujuan utamanya sebetulnya sebagai pengingat buat diri sendiri, biar ingat pernah menulis begini dan biar istiqomah dengan pemahamannya sendiri.

Tweet-tweet ini disusun berdasarkan waktu, semakin ke bawah semakin mutakhir.

  • ini buat gw ya,dan mungkin berbeda dgn Anda,semua perbedaan bisa disatukan oleh cinta antara laki-laki dan perempuan (nikah),kecuali agama
  • “pacaran islami” ??? hihihi geli dengernya… kayak semacam pembenaran atas sesuatu yang jelas2 ngerusak hati… *pengalaman pribadi*
  • yang jelas itu blundernya arti istilah “pacaran” itu sendiri… nah daripada bingung, gimana kalo kita buang aja dari kamus hidup kita
  • bukankah Rasul pernah bilang ke kita, untuk meninggalkan hal yang terdapat keraguan di dalamnya… jadi yang pasti-pasti aja deh
  • begitu deh jadinya kalo hal2 yang terkait dengan hati, dicampur aduk sama logika,ya gak nyambung brur
  • Alhamdulillah, cuci otak dan hati (a.k.a hidayah) ini datang di waktu yg belum terlambat *nyawa masih dikandung badan soalnya,sempet taubat*
  • beneran deh, apapun definisi dan batasannya.. yang namanya “pacaran” itu lebih banyak mudharat ketimbang manfaat..
  • karena cinta terhadap lawan jenis dan segala skill perilaku yang dibutuhkan itu sifatnya alamiah,gk perlu tuh pake tameng “kan belajar dulu”
  • hikmah yang bisa gw ambil setelah merasakan apa itu “pacaran” adalah : what a fool life of mine,please forgive me ya Allah
  • yak tema malam ini adalah “pacaran” dari sudut pandang gw,kontroversial memang tapi setidaknya gw sudah usaha mengingatkan
  • keputusan akhir, ada di masing2 individu… peace with no offense at all
  • sempat juga hampir terjerumus di lobang yang sama,tapi Alhamdulillah ternyata saya sudah lebih terampil menangkap sinyal cinta dari Allah
  • bukan cinta-nya sebetulnya yang salah,itu udah karunia Allah,tapi manajemen cintanya yang kadang kita masih keliru
  • pernah berhari-hari yang kepikiran orang itu melulu,solat kurang khusyuk,belajar susah masuknya.. lah kenapa jadi mudharat, inikah cinta?
  • di hari berikutnya baru sadar kalo cinta hakiki itu full manfaat,lah kalo nyatanya cuma bawa mudharat,berarti itu pseudo-cinta…
  • dan syaitan nih jagonya yg bikin pseudo-cinta,hampir susah bedainnya dengan yang asli,cuma dikala solat malam yg bisa bener2 bedain keduanya
  • nah trus pegimana donk kalo saya terlanjur demen sama lawan jenis?perasaan ini membunuhku nih kalo cuma dipendam *halah*, cuma 2 solusinya..
  • jangan dipendam lah perasaan cinta,utarakan lah dengan 2 kondisi… *lanjut ke tweet berikutnya*
  • pertama… utarakan ke orangnya langsung bila siap bertanggung jawab (a.k.a nikah) karena itulah satu2nya bukti konkrit cinta ke lawan jenis
  • kedua… nyatakan cinta dihati kepada yang memberikan rasa itu,yaitu Allah SWT,di solat malam-mu (bila memang belum siap nikah),dan puasalah
  • nah cara yg kedua ini nih,kalo kita emang sepenuh hati menyatakannya,yakinlah pada waktunya kita akan dibimbing langsung ke cara yg pertama
  • “ah saya gak pacaran kok,tapi jangan bilang siapa2 ya,saya ikut itu tuh TTS-an,eh bukan,HTS-an maksudnya” sama aja dodol itu mah… (doh)
  • nah kalo kasus HTS-an ini lebih serem lagi… soale pelakunya udah tau kalo pacaran itu mudharat,tapi tetep aja nyari celah,…
  • karena sebetulnya yang jadi masalah bukan statusnya,tapi kecendrungan-nya ke arah zinah yang batasnya bener2 susah untuk dilihat
  • dan sayangnya gak banyak juga orang yang tau kalo perilaku antar lawan jenis yang bukan muhrimnya,sudah ada aturannya sendiri dalam Islam
  • dan hormat tertinggi saya berikan kepada orang2 yg bisa menjadi pasutri tanpa pacaran *gak gampang,tapi InsyaAllah berkahnya dahsyat*
  • dan makin kesini makin sadar ternyata budaya “pacaran” ini merupakan budaya serapan dari barat yang sengaja di pas-pas-in sama budaya timur
  • unsur nge-pas-pas-in nya adalah di pembenaran bahwa “pacaran sangatlah diperlukan untuk penjajakan sebelum menikah” yakin nih cuy??
  • karena setahu saya budaya pacaran ini di negara asalnya,jarang berujung pada pernikahan.. *seperti biasa,banyak mudharat-nya*
  • ohiya, bagi yang baru lihat tweet saya, lagi coba ngebahas pacaran dari sisi pendapat pribadi saya dengan pengetahuan Islam yang pas-pas an
  • dan padahal Islam sudah menyediakan tata-cara yang layak bagi dua individu beda-jenis untuk saling kenal,yang sudah siap menikah tentunya
  • tapi ada juga yang bilang,”lah kan pacaran salah satu ihtiar kita untuk mendapat jodoh,gak cukup doa doank donk”.hhmmm.. mau dibahas yg ini?
  • sorry All, tapi tweet2 gw yang sudah2 bukan untuk menghakimi,tapi lumayan buat jadi bahan renungan masing2 dari kita *termasuk saya sendiri*
  • walau katanya dulu ayah-bunda saya pacaran,tapi kata beliau2 malah bukan karena proses pacaran itu sendiri akhirnya memutuskan menikah
  • durasi “pacaran” mereka gak lama,mereka malah saling lebih kenal karena cerita dari orang2 terdekat masing2…
  • cukup bersyukur,karena saya dilahirkan bukan dari sepasang manusia yg akhirnya menikah karena pacaran,InsyaAllah lebih berkah pernikahannya
  • Bapak saya bilang,sangat banyak perilaku ibu yang baru keliatan setelah menikah,dan samasekali tidak tampak saat pacaran…
  • namun beliau tidak menyesal,karena memang bukan atas pertimbangan saat “pacaran” akhirnya beliau menikahi Ibu saya…
  • beliau bahkan bersyukur hanya pacaran sebentar,n tidak menjadikannya sebagai dasar keputusan tuk menikah,sehingga toleransi lebih terbangun
  • karena menurut beliau,saat pacaran itu hanya terlihat yang baik2,bukan karena menyembunyikan keburukan,namun memang objektifitas yg menurun
  • sangat berbeda setelah menikah katanya,subjektifitas menurun,dan objektifitas meningkat,sehingga sepertinya satu persatu keburukan terungkap
  • so kesimpulan pelajaran dari bapak saya: hindari pacaran,bila belum siap menikah,namun bila sudah,cari info sebanyak2nya mengenai sang calon
  • lalu eksekusi sesuai syariat Islam yang kamu tau,atau bahkan tanya orang2 yang lebih faham,supaya pernikahannya senantiasa diberkahi Allah
  • keburu disamber orang?? ya berarti gak jodoh,gitu aja kok repot… yang penting jangan sampai beli kucing dalam karung #WisdomBujang
  • caranya biar gak beli kucing dalam karung?buka karungnya (cari informasi sebanyak-banyaknya),lihat kucingnya (tentunya gak cuma berduaan)
  • lega sudah mengeluarkan semua isi kepala, waktunya menidur,untuk Belanda,denger hasilnya besok pagi aja lah… =)

28 thoughts on “Dokumentasi Tweet “berantai” Saya Tentang Cinta dan Pacaran

  1. “Jika mencintai adalah hak, maka memperjuangkannya adalah kewajiban.”

    Masalahnya, memperjuangkannya pun harus di jalan yang bener, hehe…kalo di masa lalu terlanjur pacaran gimana? yo weis itu mah masa lalu..lupakan…minta ampun ma Allah..terus lanjut deh jalan menuju masa depan..

    :D

  2. wuaaaahh.. om don keren banget bahasannya..
    pernah mengalaminya proses pacaran yang lama dan cukup menyesal karena ga guna banget hehehe.. tp karena dulunya mang bandel, ya ga ngaruh dech..
    sekarang udah diikat si dy walaupun belum sampai tahap menikah, dengan proses perkenalan hanya 6 bulan dan berhasil hehehe..
    jadi setuju dech ma bahasannya om don :D

  3. pacaran setelah menikah itu di yakinin sangat Mak Joss!! lebih indah dan lebih barokah…lebih baik mendapat kenikmatan dan barokah,dari pada kenikmatan dengan mudharat..pacaran sebelum menikah.
    so…tetap istiqomah saja..untuk menahan syahwat sebelum waktunya menikah itu hadir…:D

  4. hihi… panjang dan detail pelajaran tentang `pacaran` dari bang Doni ini. siip dah, mudah2an segera dimudahkan untuk merasakan pacaran setelah menikah..
    tapi.. tapi,, kenapa di bagian akhir tweet ini perempuan dianalogikan dengan kucing? oh noooo…!! *garela* :|

  5. Dari semua tweet2 yang aku baca di atas, ga ada satupun yg bisa aku sanggah. Aku setuju banget. Dan bodohnya aku yang sebetulnya sudah tau dari SMP (karna emang aku dari kecil udah jadi murid pengajian) tapi baru bener-bener ‘ngeh nya pas sekarang ini :(
    Tapi omongan sama aksi itu sangat sulit disatupadukan. Suka banyak godaannya. *setuju ga?*
    Mamah & ayahku juga Alhamdulillah baru kenal sekitar 2 atau 3 bulan, trus mereka nikah karna mereka sama2 yakin setelah “bertanya” sama Allah. Hehehehe.
    :)

  6. Gue paling suka yang ini nih:
    “karena sebetulnya yang jadi masalah bukan statusnya,tapi kecendrungan-nya ke arah zinah yang batasnya bener2 susah untuk dilihat”

    Nice Sharing pak ustad, ditunggu postingan2 menggugah selanjutnya^^

  7. Wuih mantap hasil uneg – unegnya bang doni..
    hehehe..

    tp susah nyari yang satu visi kaya gitu..
    pacaran setelah nikah..
    akhirnya memutuskan sendiri terus dr lahir..
    xixixix.. #curhat ye bang.. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>