Categories
WordPress

Mencoba Deploy WordPress di Google Cloud Platform dengan OpenLiteSpeed Web Server

mumpung dapet credit gratisan senilai 300 dollar dari google cloud platform…
.
semaleman suntuk ngoprek hobi lama, hehehe…
.
dimulai dari nyoba pilih2 mesin virtual yang tersedia, akhirnya jatuh pada spek terkecil dulu, sekalian ngetes performa unit terkecilnya cloud mbah gugel…
.
setelah aktivasi akun biar bisa dipake creditnya, langsung pilih2 package yang bakal dideploy di mesin virtualnya, dan pilihan jatuh pada open litespeed web server yang udah lengkap sama instalasi WordPress di dalamnya…
package ini enak, sudah lengkap, gak lebih dari 3 kali klik kamu bakal dapat:
1. Opearating System: Ubuntu (20.04)
2. Software:
-WordPress (5.4.1)
-PHP (7.3)
-OpenLiteSpeed (1.6.13)
-phpMyAdmin (5.0.2)
-MariaDB (10.4)
-Redis (5.0.7)
-Memcached (1.5.22)
-CertBot (0.40.0)
.
Nah untuk spesifikasi mesin virtualnya sendiri, 1 shared vCPU, dan memory 1,7 GB.
dan storagenya gue pakai SSD 10GB untuk menampung semua file2 software di atas.
.
Alasan kenapa gue pilih open-litespeed sebagai web servernya? kok gak pake apache aja, atau nginx gitu biar gaul, wkwkwk…
ya karena gue spesifik mau ngisi servernya dengan WordPress, dan berarti cuma dua pilihannya, kalau gak pake litespeed ya pake nginx webservernya… karena dua ini jauh lebih cepat daripada apache, apalagi kalo ditambahin cache-nya sekaliannn, bakalan wuss wuss wuss lah…
.
nah trus kok lebih milih openlitespeed daripada nginx? ya karena lebih irit, wkwkwkwk…
dengan spek yang cuma shared cpu dan memory segituh, ya lebih baek pake openlitespeed yang secara resource lumayan jauh lebih irit daripada nginx,
di mana cpu usage-nya si litespeed lebih rendah sekitar 15% daripada nginx, dan memory usage-nya litespeed lebih rendah sampe 70% bahkan…
gimana gak bikin darah kaum misqueen bergejolak inih litespeed, karena kalo cloud begini, kita bayar yang kita pake ajah… jadi semakin rendah penggunaan resource server, ya makin murah kita bayarnya…
.
singkat cerita, udah beres setting sana-sini, propagasi domainnya juga sudah beres sempurna, maka berikutnya adalah waktu yang tepat untuk stress test..
.
untuk stress test, gue pake loader.io, lumayan kok ada akun haratisannya, bisa sampe kirim pasukan traffic 10rbu dengan waktu maksimal satu menit, lumayan lah buat tes bejek2 server murah meriah begini.. wkwkwk…
.
dan lumayan juga ini hasilnya, gue mulai dari 200 kunjungan/detik selama 15 detik, aman…
400 kunjungan/detik selama 15 detik, masih aman…
naik ke 500 masih aman, yah walau response timenya mulai naik hampir dua kali lipat dari sebelumnya, mulai melambat lah sederhananya..
kemudian gue akhiri di 750 kunjungan/detik selama 15 detik, response timenya mulai menyentuh angka 1800ms, hampir sedetik… sepertinya kalau orang asli yang mengakses dengan kecepatan segitu, mulai terasa lama…


tapi hasilnya lumayan mengejutkan, dengan cuma sekitar 23dollar sebulan, kamu bisa bikin web sederhana yang tahan dikunjungin sampai 750 orang berbarengan… tanpa ada 1 pun request yang timeout, artinya semua request berhasil dieksekusi oleh server…
.
tapi ya ini baru sederhana banget webnya, cuma sample page yang dikasih beberapa paragraf text dan 1 image…
perhitungan kasar kalau nanti diisi sama text yang panjangnya sekitar 500-1000 kata dan dengan misal 5 gambar, sepertinya masih bisa tahan nahan beban sampai 200-300 kunjungan/detik secara simultan…
lha kalau sehari ada 24 jam dan taruhlah 200 kunjungan itu bertahan 5 menitan ajah di web kita, kebayang deh tu web trafiknya ajiibb bener dalam sehari, kalo dipasangin adsense, wuiihhh, udah jauh dari kata balik modal kayaknya dari 23dollar sebulan… hehehe…
.
PR nya ya di strategi trafiknya, infrastruktur udah siap nampung, tapi trafiknya gak dateng2 ya sama juga boong… wkwkwk…
kalo butuh konten buat mainin SEO nya ya di Kontenesia – Jasa Penulis Artikel Profesional dong tempatnya…
.
#kalem#mengandungiklandikit

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *