Absurd Luar-dalam ala Pare-Kediri

eeerrrr… lagi-lagi postingan kali ini berbau #curcol #menye dan #galau πŸ˜€

tapi ya monggo dinikmati aja lah ya (kalo bisa dinikmati…)

Berawal dari keputusan gw untuk berangkat ke Pare-Kediri untuk belajar English. Sebuah keputusan beresiko tinggi memang, di saat bisnis yang baru gw rintis belumlah sepenuhnya stabil tapi udah ditinggal jauh sama otak nomor satunya. FYI, bisnis yang sedang coba gw bangun sekarang adalah bisnis bimbingan belajar dan kursusan English yang target pasarnya adalah kalangan menengah ke bawah, ya bisnis yg sedikit idealis karena ingin tetap menyediakan layanan profesional ala bimbel2 besar tapi dengan harga yg relatif terjangkau untuk pasar menengah ke bawah, InsyaAllah.

“Loh terus bisnisan yang lama kemana?” | “biangweb.com maksud lo?”

tenang aja, biangweb.com masih beroperasi dengan baik, hanya saja tidak dalam kondisi optimal karena gw sebagai salah satu foundernya memutuskan untuk undur diri sementara sampai gw pikir bisnis baru gw ini bisa berjalan stabil, tapi nyatanya?belum juga stabil udah gw tinggal ke Pare #tepokjidat (I’ll explain it later).

Keputusan undur diri sementara ini sengaja gw ambil karena memang ada beberapa faktor internal dari keluarga dan faktor eksternal dari kondisi tim biangwebdotcom itu sendiri, bukan maksud untuk menyalahkan sahabat yg udah gw anggap saudara sendiri,tapi masing2 terlihat sibuk sendiri-sendiri dan gw yang mencoba bertahan selama setahun untuk sendirian full di biangweb (saat itu yg lain masih nyambi kuliah,dan gw seorang yg udah lulus sejak 2009) akhirnya jebol juga pertahanannya. Ya karena gw yg sejatinya bukan orang yg belajar IT secara formal, tapi tiap hari harus ngadepin masalah2 teknis sungguh memerlukan teman seperjuangan yang mau sama2 full dalam membangun impian kami bersama, yang dulu sempat membakar semangat kami dalam mendirikan biangwebdotcom.

Tapi apa mau dikata, masing-masing dari kami memang punya hak untuk memilih jalan hidupnya sendiri-sendiri. Salah seorang rekan yg gw harapkan bisa nemenin gw untuk full di biangwebdotcom setelah dy lulus kuliah ternyata memilih untuk bekerja di tempat lain. Kecewa? jelas kecewa, tapi selayaknya seorang saudara, gw sangat berharap apapun yg menjadi keputusannya adalah yg terbaik buat dia. and yes, I respected all of his decision at that time. Goodluck for you bro…!! πŸ™‚

dan sebetulnya masih sangat ingin gw bertahan sebentar lagi untuk menunggu 2 rekan yg lain untuk lulus dan bareng-bareng full di biangwebdotcom ini, tapi rupanya ketimpangan kinerja dan kondisi yang ada semakin menjadi-jadi, masa sewa kantor yang habis dan kondisi bisnis yang juga sedang sulit ditambah atmosfer kerja tim yg menurut gw memburuk, membuat pertahanan gw jebol juga. Dan akhirnya gw memilih untuk mendua dengan mendirikan lembaga bimbel, “tunggu don, bimbel? emang lu bisa ngajar? atau pernah punya pengalaman ngajar?”

Absolutely not, gw gak bisa ngajar, pengalaman ngajar juga cuma ngajarin anak jalanan dua kali pertemuan waktu dulu gw masih ngampus, tapi sebagai seorang entrepreneur amatiran yg sering dinilai “nekat” gw melihat kemampuan nyokap yang jago banget ngajarin anak orang lain sebagai sebuah peluang. Gw belajar banyak dari beliau, dan ketika gw coba obrolin niat gw untuk buka bimbel ke nyokap, beliau sangat antusias, beda banget dengan saat 2009 dulu gw bilang mau ngebangun Web Company (-_-‘). maka Voila..!! berdirilah bimbel “Kejar Prestasi” yang full dimodalin ama nyokap-bokap.

Sebulan, dua bulan, gak ada kemajuan signifikan di bisnis ini, dan ALhamdulillah gw dipertemukan dengan temen lama gw yang pada 2009 lalu ketemu saat sama2 mau ngajuin pinjaman modal ke Bank Mandiri. Dia bergerak di bisnis bimbel, dan sekarang rupanya udah punya sistem sendiri yang siap difranchise-kan, and wow obrol punya obrol akhirnya dy setuju untuk kerjasama, dan mulai saat itu bisnis bimbel gw berubah nama jadi “GalanUI”.

Kemudian entah ada bisikan darimana, gw kepikiran untuk bikin kursusan english yg nantinya dipegang oleh adik gw yg baru pulang dari Pare-Kediri (9 bulan dy belajar di Pare). Namun setelah dia pulang dan gw coba liat cara ngajarnya rupanya masih kurang oke, dy punya banyak ilmu tapi untuk menyampaikannya masih kurang, ya gw sadar sih itu karena emang faktor usianya yg masih 17 tahun, daya analisisnya masih kurang jadi metode pengajaran yang dia dapat di Pare gak bisa 100% dia terapkan di Depok. Lalu bisikan misterius itu semakin menjadi-jadi dengan mengatakan “Elo yang harusnya berangkat ke Pare sana don untuk belajar English lebih banyak lagi..!!!”

Kembali ke awal tulisan, maka berangkatlah gw ke sini, dengan niat yang lurus untuk belajar English. bener2 lurus, gak ada tujuan yang lain selain belajar, tapi rupanya Sang Pembolak-balik Hati berkata lain…. *ah bagian yg ini nanti aja ya ceritainnya,lagian kalo para pembaca yang budiman follow twitter saia juga pasti paham maksudnya,hehe… πŸ˜›

10 thoughts on “Absurd Luar-dalam ala Pare-Kediri

  1. di paragraf terakhir
    dengan niat yang lurus untuk belajar English. bener2 lurus, gak ada tujuan yang lain selain belajar, tapi rupanya Sang Pembolak-balik Hati berkata lain….

    ada yang gingsul berjilbab ya masbro. haha πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *